Oleh: ijoels1973 | Agustus 5, 2008

Sufi Menjual Kambing

Suatu malam seorang ulama Sufi bermimpi bahwa ia sedang menjual seekor kambing yang gemuk.

“Berapa harga kambing ini ?” tanya seorang calon pembeli.

“Dua belas dinar.” kata sang sufi.

“Tujuh dinar.”

“Tidak boleh.”

“Delapan dinar.”

“Tidak boleh.”

Ketika tawaran mencapai sembilan dinar, sang sufi terbangun dari tidurnya. Ia membuka kelopak matanya dan mengusapnya. Tak seekor kambingpun ia lihat. Pun tak ada calon pembeli. Cepat-cepat ia memejamkan matanya lagi sambil berkata.

“Kalau begitu, baiklah, sembilan dinar boleh kamu ambil.”

Iklan

Kategori

%d blogger menyukai ini: